Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sejarah Berdirinya Negara Selandia Baru


Letak Geografis Negara Selandia Baru

Pendahuluan

Selandia Baru, sebuah negara kepulauan yang terletak di bagian barat daya Samudra Pasifik, memiliki sejarah yang menarik dan beragam. Berdasarkan penelitian arkeologis, Selandia Baru pertama kali dihuni oleh suku bangsa Polinesia sekitar 700 tahun yang lalu. Namun, proses pendirian negara Selandia Baru yang kita kenal saat ini dimulai pada abad ke-19 dengan kedatangan para penjelajah Eropa.

Kedatangan Para Penjelajah Eropa

Pada tahun 1642, seorang penjelajah Belanda bernama Abel Tasman menjadi orang Eropa pertama yang mencapai Selandia Baru. Namun, pertemuan ini tidak berjalan dengan baik dan Tasman tidak berhasil mendarat di daratan Selandia Baru. Setelah itu, Selandia Baru tetap menjadi wilayah yang belum dijelajahi oleh bangsa Eropa selama beberapa abad.

Pada tahun 1769, seorang penjelajah Inggris bernama James Cook tiba di Selandia Baru dalam rangka ekspedisi ilmiah. Ia berhasil menjelajahi dan memetakan wilayah negara tersebut. James Cook juga menjalin hubungan dengan suku Maori yang merupakan penduduk asli Selandia Baru saat itu. Kedatangan Cook membuka peluang bagi bangsa Eropa untuk menjajah dan membangun koloni di Selandia Baru.

Penjajahan Eropa di Selandia Baru

Pada tahun 1840, terjadi peristiwa penting dalam sejarah Selandia Baru yaitu penandatanganan Traktat Waitangi antara suku Maori dan pemerintah Inggris. Melalui traktat ini, Selandia Baru menjadi bagian dari Kekaisaran Britania Raya dan pemerintah Inggris mengakui kedaulatan suku Maori. Traktat Waitangi juga menjamin hak-hak suku Maori dan memberikan perlindungan hukum terhadap mereka.

Pada tahun 1852, Selandia Baru menjadi koloni resmi Kekaisaran Britania Raya dengan nama Koloni Selandia Baru. Koloni ini diatur oleh seorang Gubernur yang diangkat oleh pemerintah Inggris. Selama periode kolonial, Selandia Baru mengalami pertumbuhan penduduk yang pesat dengan kedatangan para imigran dari Eropa.

Pengakuan Kemerdekaan

Pada awal abad ke-20, Selandia Baru mulai bergerak menuju kemerdekaan. Pada tahun 1907, negara ini diberikan status dominion oleh pemerintah Inggris. Artinya, Selandia Baru memiliki otonomi dalam urusan dalam negeri namun masih tetap menjadi bagian dari Kekaisaran Britania Raya. Pada tahun 1947, Selandia Baru mengadopsi Undang-Undang Konstitusi Selandia Baru yang memberikan kemerdekaan penuh dalam segala hal, kecuali dalam urusan luar negeri yang masih diatur oleh pemerintah Britania Raya.

Pada tahun 1953, Selandia Baru mengubah statusnya menjadi Monarki Konstitusional dan ratu Britania Raya, Elizabeth II, menjadi kepala negara Selandia Baru. Pada tahun 1986, negara ini mengadopsi Undang-Undang Hubungan Selandia Baru dengan Britania Raya yang mengakhiri semua kewenangan hukum Britania Raya di Selandia Baru.

Masa Kini

Saat ini, Selandia Baru merupakan negara demokratis dengan sistem pemerintahan parlementer. Pemerintahan Selandia Baru terdiri dari Ratu Selandia Baru sebagai kepala negara, Perdana Menteri sebagai kepala pemerintahan, dan Parlemen Selandia Baru yang terdiri dari Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan Penasihat.

Selandia Baru juga dikenal sebagai negara yang maju dan memiliki tingkat kehidupan yang tinggi. Negara ini memiliki perekonomian yang kuat, terutama dalam sektor pertanian, pariwisata, dan industri kreatif. Selandia Baru juga dikenal sebagai tujuan wisata yang menarik dengan keindahan alamnya yang spektakuler, seperti pegunungan, danau, dan pantai yang indah.

Kesimpulan

Sejarah berdirinya negara Selandia Baru dimulai dengan kedatangan para penjelajah Eropa pada abad ke-19. Proses penjajahan dan pembentukan koloni oleh bangsa Eropa kemudian terjadi, diikuti dengan penandatanganan Traktat Waitangi yang mengakui kedaulatan suku Maori. Selandia Baru kemudian berkembang menuju kemerdekaan dengan diberikannya status dominion dan akhirnya meraih kemerdekaan penuh pada tahun 1947. Saat ini, Selandia Baru adalah negara demokratis yang memiliki sistem pemerintahan parlementer dan perekonomian yang kuat.


close